Saturday, February 25, 2017

Sisi Lain, Aku Picisan Rusukmu

Matamu umpama sungai yang jernih.
Pandangan itu hanya aku saja yang tahu.
Tajam menikam.
Sesungguhnya cuma kamu berupaya melihat sisi diriku yang tidak mungkin sesiapapun dapat melihatnya.
Bagimu akulah bidadari syurga yang turun dari langit.
Dikau seakan membantu nafasku.
Bibirmu yang penuh pesona mengungkap rantaian kata-kata puitis dan bahasa cinta.
Terima kasih. Aku cukup gembira.
Ia membuatkan hatiku berbunga sehingga tiba hari perhitungan nanti.
Kau adalah sebahagian diriku.
Aku adalah picisan rusukmu.
Kita hanya berhidup di sisi lain namun getarannya memerangkap noktah pelengkap hidup.
Hubungan gelombang yang cukup kuat memerangkap kita di sisi lain.
Biarkan.
Aku yakin kita akan bertemu selepas hari kebangkitan, untuk kehidupan semula.
Aku tetap menantimu.
Bersama-sama berkilauan di langit tinggi.

No comments:

Post a Comment