Monday, July 31, 2017

Adakah Juraian Meteor Itu Kelihatan Sama?




Merenung ke arah sebuah diari fenomena samawi
Ya. Kali ini senarai fenomena langit utama itu bakal menarik langkah kakiku untuk mencerap pada tahun 2017



Mungkinkah kali ini senarai semua juraian meteor utama itu dapatku sempurnakan?
Adakah juraian meteor itu sama seperti bunga api yang pernah daku lihat pada 19 tahun lalu?

Sunday, July 2, 2017

Berbuai Di LangitMu



Di segenap malam..
Di setiap solat malamnya yang panjang
Berkeluh kesah memintaMu ya Rabb.. bukakan jalan
Terpisahlah dari dunia
Menyendiri..menjauhi manusia
Demi laluan sufi
Dan..dia wanita sufi..
Sesufi 44 wanita yang berbuai di langitMu Tuhan..
Mohon petunjuk kebenaran
Bersimpuh memohon dalam pengibadahan beserta pengabdian malam yang panjang..
mengetuk, memujuk supaya Engkau (Allah s.w.t) bukakan pintumu!

Di saat, Di kala..



Di saat dunia masih sibuk pada waktu malamnya.
Di kala bintang berselerakan di dada langit
Di saat terlihatkan terangnya bulan di malam hari
Di kala terlihatkan hijaunya hutan dan derasnya air terjun
Di saat melihat birunya langit dan cerahnya mentari
Di kala jantungku resah bulan masih berlagu cahaya
Di saat jemaah haji mengelilingi kaabah ibarat galaksi
Di kala jantungku masih lagi digerudi kesakitan
Di saat banyaknya penindasan dan berajanya kezaliman
Di kala memikirkan berapa lama lagi diberikan masa untuk hidup.
Di saat terfikirkan berapa banyak lagi dosa yang bakal ku lakukan dan berapa banyak lagi orang-orangan bakal lakukan.
Di kala tidak menyepi dunia tanpa dosa dan nafsu yang bermaharaja
Di saat Tuhan.. buangkan kegelisahan dan berikan ketenangan
Di kala mahukan ketenangan terus berkekalan
Di saat hanya mahu beribadah untuk ke syurgaMu..
Di kala mahu berusaha berterusan menuju ke jalanMu seperti janjiMu, Tuhan, Allahku..semesta alam.
Di saat tidak keseorangan dan ada kamu Tuhanku  yang bersifat kekal selamanya.

Thursday, April 13, 2017

Naskah Terbaharu (Novel) Bakal Terbit !

Assalamualaikum dan Selamat sejahtera...

Buat teman dan sahabat yang sudah lama mengenali diri ini, juga buat pembaca setia yang menyokong naskah-naskahku, serta puisi lukisanku selama bergerak dalam aliran indie/alternatif ini.

Mungkin ramai yang tidak mengenaliku kerana aku bukanlah penulis prolifik. Namun, Alhamdulillah, mujur maha kuasa masih memberikanku buah fikiran untuk terus berkarya dengan caraku. Bukan terarah kepada karya negara seberang, mahupun barat. Namun berkarya dengan caraku sendiri. Karya anak jati Malaya dalam rumpun Melayu.









Terdahulu, sukaku khabarkan bahawa dua naskah antologi puisi Cheritera Pembuluh Darahku telah terjual sejak beberapa tahun lalu, iaitu pada penghujung 2007 dan penghujung 2011. Begitu juga dengan novel sulungku yang dicetak pada tahun 2009, berjudul Abad Lalu. Mungkin cetakannya agak terhad, namun terima kasih kepada yang sudi membelinya dan menyokong penulisanku selama ini. Alhamdulillah.



Kini, daku bakal kembali dengan novel keduaku. Kali ini ia bakal dipromosikan menerusi rangkaian network juga hebahan mulut kepada teman-teman seperti kebiasaannya. Sebelum ini promosi hebahan ini juga dikongsikan di blog lamaku namun blog itu telah di tutup kerana masalah teknikal sehinggalah bergantikan blog ini. Kala itu berasa teramat sedih kerana banyak karyaku di blog yang lama hilang sepertinya dijilat api.

Baiklah...Tutup saja cerita lama.

Karya terbaharuku ini bakal berada di pasaran sekitar Mei ini, kukira sebelum raya, InshaAllah.

Nantikan karyaku dan support #bukualternatif

Terima kasih semua!



Wanna A.R.





Monday, March 6, 2017

Cinta Jantungku



Diri yang sedang berperang.
Jantungku berdetak hanya mahukan kamu. Namun lahiriahnya cuma bayang hitam berselerakan.
Mari wahai kekasih suciku.
Yang tulus mencintaiku.
Datang kepadaku pengarang jantungku.
Jiwaku mati.
Tiada cinta bagi jantung yang telah lama mati. Hanya menantikan kamu.
Biar mengalir deras semula darah melalui pembuluh darahku.
Detakkan semula jantungku agar bergetaran dijagat raya.
Kamulah yang ku nanti- nantikan.
Kamulah..
Cinta jantungku.

Saturday, February 25, 2017

Sisi Lain, Aku Picisan Rusukmu

Matamu umpama sungai yang jernih.
Pandangan itu hanya aku saja yang tahu.
Tajam menikam.
Sesungguhnya cuma kamu berupaya melihat sisi diriku yang tidak mungkin sesiapapun dapat melihatnya.
Bagimu akulah bidadari syurga yang turun dari langit.
Dikau seakan membantu nafasku.
Bibirmu yang penuh pesona mengungkap rantaian kata-kata puitis dan bahasa cinta.
Terima kasih. Aku cukup gembira.
Ia membuatkan hatiku berbunga sehingga tiba hari perhitungan nanti.
Kau adalah sebahagian diriku.
Aku adalah picisan rusukmu.
Kita hanya berhidup di sisi lain namun getarannya memerangkap noktah pelengkap hidup.
Hubungan gelombang yang cukup kuat memerangkap kita di sisi lain.
Biarkan.
Aku yakin kita akan bertemu selepas hari kebangkitan, untuk kehidupan semula.
Aku tetap menantimu.
Bersama-sama berkilauan di langit tinggi.