Monday, April 25, 2016

Yang Sentiasa Cerah

Menantikan cuaca baik
Kelihatan di sebalik gunung
hanyalah hitam pekat dan merah berjelaga
Menunggu cuaca baik.
Malam terang, tetapi bukanlah malam sempurna.
Terdapat kemungkinan sangat terhad untuk di lakukan di sini.
Mungkin juga ia adalah satu malam terbaikku sejak tahun lalu.
Malam terbaik untuk melihat Bima Sakti.
Sesuatu yang mengagumkan
Seolah-olahnya meteor terbakar turut kelihatan.
Memerangkapku terus ke dalam Bima Sakti.
Di penghujung musim panas.
Kejahatan sebenar hilang disebalik awan kelam.
Bolehkah kita lakukan sesuatu yang salah untuk alasan yang tepat?
Bernafas terus bernafas.
Mencari cerah yang hilang.
Melangkah sehingga lenyap bersama kepekatan malam
yang menghimpit hanyalah tanah kedap.

Friday, April 1, 2016

Cinta Larangan



Berjalan di kegelapan malam
Tiada lagi angin yang mendamaikan
Tiada lagi lautan biru yang menenangkan.
Arus deras membawa pergi kenangan rahsiaku.
Sebuah kisah cinta terlarang antara kau dan aku.
Biarpun kenangan hitam sepurnama seringkali mengusik aku.
Rasa itu tidak dapat ku ungkapkan kepada sesiapapun.
Dengan helaan nafas ini aku berjanji tidak membina syurga dari lumuran darah itu.
Ya, biarkannya di situ.
Kau..ya kau akan tetap menjadi pilihanku.
Biarpun ditanya untuk ke sepuluh ribu kalinya.
Biarpun ditanya mengapa untuk ke sejuta kalinya.
Walau aku tidak punya jawapan...
kau dan kau...
tetap terpahat dalam jantungku.