Saturday, November 30, 2013

Menyimpang arus elegan





Adakah seperti sesuatu yang hilang di sini? Aku berdiri dan menghadapi cahaya terang. Tidak perlu menyembunyikan mataku Tidak perlu berteduh di bawah lembayung Tidak perlu bercermin mata hitam. Hanya perlu memujiMu dan KekasihMu Rabb, setiap hari. Sudah tiba masanya, menyimpangkan arus elegan. Aku terus menerus diserang seseorang. Namun aku tidak dapat mencari apa-apa bayangan. Mata sememangnya liar selama-lamanya. Dicipta untuk menghukum dan memujuk. Yang tinggal adalah iris berjelaga. Ia memberikan ku fakta bahawa wujudnya hitam dan prasangka. Lampu aurora itu berhenti bersinar dan aku masih lagi hidup. Terfikir untuk berapa kali lagi diberikan peluang untuk hidup. Itu pertama sekali dalam fikiranku. Walau cepat waktu berlalu, namun ia terasa panjang dalam hidup. Tidak membuat aku berasa lebih baik. Daripada penglihatan, di luar pemikiran, apa yang ada hanyalah tangan untuk menadah dan lidah untuk berkumit melafaz. Tidak harus meladeni lagi. Walau terpisah oleh waktu namun perlu betah bertahan. Sehinggalah, berhenti berayun dari tanah puaka. Melalui hari yang menggila. Cahaya seperti benang memasuki ruang, Terang seperti bintang yang hampir mati. Mungkin ia boleh dikira sebuah ketenangan dari perasaan bosan. Namun, ada yang salah, ada sesuatu yang salah, apabila ia semua tetaplah salah. Walaupun aku membilang hari berapa lama lagi aku akan di sini. Ku akui, panahan cahaya sesekali membawaku meneroka alam sejarah. Menghayati dari kisah dan gaya hidup kekasihMu, laku bicara yang mempercayakan kedua kakinya untuk menerjang jauh menyebarkan agama. Tergila aku jalan pemikirannya. Dia, kekasihMu punya lingkaran jiwa yang telah menarik langkah kakiku untuk terus berkelana dan terus mendaki ke gurun pasir. Sungguhlah!Walau letupan lahar api menggelegak. Walau pendinding air terjun pecah. Aku tidak akan berehat sehingga dunia tahu akan penghijrahan itu bukanlah hal yang sia-sia! Dengan mata yang luas, pemandangan sudahpun berpecah. Pergi meninggalkan waktu subuh di kota itu. Aku yakin ada hari baru yang tidak tersangkakan. Aku di jalan yang kurang rintangan. Tidak akan pernah membuat janji. Dan tidak mahu lagi terlibat dengan janji-janji yang memalsukan harapan!.

Sunday, November 17, 2013

Berkelana






Dipisahkan dengan deruan ombak. Tak dapat lagi bermain buih gelombang. Hanya suara angin menghembus lagi.. Suara gagak berteriak lagi ... Sedang ingin sediakan hamparan namun terhenti di situ. Ya! Rupanya saya sedang lena dan hampir melupakan tujuan asal saya! Selepas menuruni bukit itu, saya amati si pengembala. Saya lihat dia mengutip kayu di gurun pasir itu. Hanya seekor unta bersamanya. Sungguhlah tenang riak wajahnya. Tiba-tiba saja akan datang ribut melitupinya. Namun, dia tidak fikirkan apa-apa kemungkinan yang berlaku, kerana jiwanya sudah berserah pada Rabb. Saya melihat kitab lusuh yang digantung dalam beg kainnya yang sedikit koyak, mungkin bila-bila masa saja akan tembus!. Sememangnya dia sentiasa membeleknya! Oh, sebelum ini dia seorang saudagar yang kaya. Dia kembara hanya untuk melihat kebesaran dan kebijaksanaan maha pencipta. Mahu teroka banyak perkara dari tinggal diam di rumah agamnya. Saya yakin, dia juga ingin berdakwah kepada pemuda dan pemudi yang ditemuinya walaupun dengan sepotong ayat dari kitab agung. Allahuakhbar! Moga ramai lagi manusia sepertinya! Sekarang saya juga punya misi yang sama. Saya sedang meninggalkan tanah yang terdapat awan mendung meliputinya. Teringat saranan Rasulullah SAW yang meminta umatnya mengamalkan suratul Kahfi, kerana ia merupakan pendinding ketenangan. Dan, hafazan sepuluh ayat pertama surah itu dilindungi dari fitnah dajjal. Oh! Dunia akhir zaman, yang penuh kealpaan, kepura puraan, fitnah dan sihir. Alif, Laam, Mim...suratul baqarah hingga ayat tujuh, yang mengingatkan Quran itu kepada semua bahawa tidak ada sebarang syak padanya sekali gus menjadikan petunjuk bagi orang yang bertaqwa. Dengarlah wahai sahabat-sahabat, bahawa ayat tujuh suratul baqarah menyebutkan "Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar,". Inilah yang saya bekalkan untuk berkelana ke gurun pasir meninggalkan bandar hitam yang penuh puaka!

Sunday, November 3, 2013

Hari yang panjang





Hari yang panjang, aku terus memegang soalan dengan sejuta jawapan. Telah menunggu sepanjang hari. Telah menunggu sepanjang tahun. Ia adalah benar! Tanda-tanda itu pudar. Hanya air yang mengalir. Kebelakangan ini aku makan di situ. Mengingatkan aku pada bukit itu. Ingin sekali berumah dan berpakaian seperti wanita itu. Melalui kehidupan sederhana bersama tetangga di bukit itu. Aku akan singgah jika ada kesempatan dan bersisa umurku. Sekali lagi merobek balutan itu. Dan melihat lagi di sebalik rupa yang berdarah. Menjelma dimimpiku lelaki berketayap hitam, si penjaga ka'abah!cukuplah tegas. Hari berlalu lagi. Hari ini adalah hari yang panjang. Terdengar ada ramai yang beriman. Dia juga beriman seperti yang lain. Dia yang selalunya tidak merungut kepada apa-apa. Aku melalui lagi sepanjang hari, telah menunggu sepanjang hari. Leka sehingga berhenti membaca. Setiap helaian kitab sudahku selak. Cuma belum sempurna dalam hafazan. Harapnya semua itu tidak hilang dalam kekusutan ini. Hari yang begitu panjang. Aku masih ingat. Dan mahu tetap ingat. Walau mataku akhir-akhir ini agak kabur. Menunggu lagi sepanjang hari. Menunggu lagi sepanjang tahun. Bilakan sampai masanya untuk bersujud mencium tanah haramMu. Menghirup udara angin sahara. Untuk merasai lagi bara suhu yang memuncak. Fikiran dan keinginan ini tidak akan berhenti. Melalui semua sel-sel otak sehingga otak tertanam di kuburan. Cita-cita ini tetap tersimpan di hatiku, di satu sudut paling dalam. Merebak setiap penjuru hati secara perlahan-lahan. Keinginan selaras keperluan..menyerap masuk ke dalam minda. Aku tidak pernah lihat dalam masa yang paling lama. Terpaksa berkata, ya! Meskipun jalannya sukar. Meskipun waktu tidak panjang dan tidak cukup. Fikiranku seperti orang bodoh. Akan sampai waktunya menyerap masuk ke dalam tanah. Hanya mahu mimpiku dikabul Rabb.