Tuesday, October 29, 2013

NamaNya begitu indah!





NamaNya meniti dibibirku Begitu indah mengukir hatiku Menyentuh jiwaku... Kerana Dia juga kekasihNya begitu indah! Berderai air mataku di puncak bukit itu. Bagaikan melayang memeluk bintang.. Ku kenang semula segala lakuku, melakar namaNya pada setiap ruang Hanya namaNya ibarat nyanyian angin. NamaNya yang membawaku ke sini..NamaNya hapuskan semua kegelisahanku. (Duhai cintaku duhai pujaanku hanya namamu bagai darah mengalir deras ke jantungku.. Bilamana cinta sampai kepadaku tetaplah ia. Tenang dan sejahteralah ia di sampingku. Kerana ku ingin hidupku selalu dalam jagaanMu. Aku sentiasa memanggilMu Aku sentiasa merinduMu Aku sentiasa mencintaiMu!) Dia begitu indah, kerana Dia aku bernafas..kerana Dia aku diciptakan..kerana Dia, Tuhanku semesta alam.

Sunday, October 20, 2013

Proses penyeimbangan hati




Pagi itu, proses penyeimbangan hati sedang berlaku. Matanya sering bertindak balas dengan keadaan hati. Gangguan emosinya bersangkutan hati atau bebanan kerja bertambah teruk. Mengapalah baru kini dia terfikir. Melakukan segalanya pada waktu dia tidak berupaya. Ketegangan mata dan kelopak mata makin dirasainya akibat tekanan perasaan dan bebanan yang berat sebelum ini. Bermonolog di dalam hatinya, keinsafan itu tidak berguna lagi. Ahhh...apa yang penting, dia kini hanya mahu beralih kepada perkara utama. Sedang bertenang walau kerongkong kering, bibirnya pucat dan berasa panas di tapak kakinya. Benarlah fikirnya, ingat lima perkara sebelum datang lima perkara. Kini dia hanya mahu mencapai penyeimbangan itu. Mahu selesaikan urusannya dengan maha kuasa. Meminta Rabb redakan sakit neurosisnya akibat bebanan mental. Bukan untuk apa-apa hanya untuk pengibadahan. Walau kini sistem jantungnya lemah, sistem saraf otak sedang bertahap lemah, malah sistem penghadaman juga sangat lemah. Namun, dia akan berserah kepada Allah dalam harian menuju matlamat asal sebagai hamba kepada Tuhannya.

Tuesday, October 15, 2013

Untuk pengibadahan yang tenang






Menikmati dan meratah bahasa indah dan peringatanNya di hadapan Baitullah. Amaran ini bagaikan berlaku esok! Seolah-olah langit, matahari dan seluruhnya menghempap kepalaku. Dapatkan aku bernafas untuk melakukan ibadah untukNya, sedang bumi ini sudah terlalu tua seiring bersama aku melangkah tua bersamanya. Ku tunggu sehingga matahari itu menyinar, walau darah merembes keluar dari hidungku, seiringan bersama angin sahara yang menerpa diwajahku. Aku tetap gagahi melangkah di gurun itu. Memasuki kawasan hanya untuk bertenang. Hanya untuk bertahan dan tinggal di negeri pemilik jasad kekasihNya.