Friday, September 20, 2013

Pasti ada bahagia




Bermimpikan senibina fasad dan motif corak lebah wahai masjid zamrud, Mexico. Sedang saya di bawah awan membiru. Bertemankan air laut yang hangat dan jus delima yang sejuk.




Seiring dengan kegelisahan hatiku. Wahai Tuhanku Rabb, saya tidak tahu apa yang perlu saya lakukan, tapi saya tahu saya akan beroleh kebahagiaan.

Tuesday, September 17, 2013

Cinta agung






Cinta hakiki itu begitu indah, mengukir di relung jiwanya yang suci..dimana telah membangunkan jiwanya. Sebagai kekasih, dia dengan rela melakukan segalanya Kerana dia tahu dirinya milik penciptaNya Dia yang datang bersama cahaya membawa cinta kepada semua, Membawa kebenaran dan petunjuk itu. Ya petunjuk itu telah sampai padaku..buah tangan yang tak ternilai yang bakal membawaku ke syurgaNya. Kuingin hidup dalam wangian ini. Memayungi bagaikan lembayung di kedinginan. Mengikut petunjuk kitab itu saja, pasti akan tenang di sana. Yang pasti, tempat itu buat semua makhluk yang mendambanya.

Benci itu kesakitan





Mengapa ada kebencian yang mengakar dalam jiwa? sedangkan jiwa yang membenci itu penuh dengan kesakitan? Tahukah kamu kesakitan bagaimana? Kesakitan yang dirobek-robek..seperti daging hati yang disiat-siat. Mengapa perlu wujud rasa sakit itu? Semuanya kerana benci yang menular sehingga ke relung hati. Mengapakah ramai yang merelakan? Bukankah ketenangan yang dicari dalam kehidupan? Bukankah hati yang penuh kebencian itu, adalah hati yang penuh dengan bisikan iblis. Ayuh... Musnahkanlah kebencian yang akan rosakkan jiwa. Kebencian itu akan menular meracuni kita. Bukankah jiwa pengasih itu lebih baik?. Cuba setiap dari kita hanya tahu mengasihi setiap manusia. Walaupun untuk melakukannya adalah perit sekali. Bukankah dengan cuba mengasihi kepada manusia yang penuh dengan perasaan benci itu, mereka juga akan cenderung melakukan perkara yang sama? Kecuali kepada mereka yang terlalu buta matahatinya. Percayalah..jika pegang keyakinan menyayangi sesama manusia, akan wujudnya cinta. Jika tidak mampu, usahlah mendendami, kerana pastinya yang wujud akan menghapus kebencian. Dan jiwa pengasih itu sangatlah murni. Mengertilah, bahawa sifat Tuhanmu itu maha mengasihi dan Dia sangat kasih kepada hambanya yang berjiwa pengasih.

Saturday, September 14, 2013

Fenomena unik langit malam






Bilakah langit malam kembali memperlihatkan fenomena uniknya? Fenomena bulan biru bisa dilihat dengan mata telanjang. Kejadian yang hanya berlaku setiap tiga tahun sekali. Oh...purnama kedua atau ketiga di suatu musim dari empat purnama. Bulan gerhana berwarna biru...bersisa lagikah hidupku untuk melihat bulan biru pada Julai 2015? Saat itu seluruh permukaan bulan yang menghadap ke Bumi disinari oleh Matahari. Hebat sungguh kuasaMu Ya Rabb!!

Mahu sekali lagi




Labbaika Allahumma labbaik Labbaika laa syarikalaka labbaik Innal hamda wa al-ni’mata laka wal Mulk La syarikalak! Kami sahut panggilanMu Ya Allah, kami sahut tiada sekutu bagiMu.. Ya Allah! Kami sahut..Segala pujian, nikmat & kerajaan adalah kepunyaanMu, Ya Allah, tiada sekutu denganMu..” Terkenang panggilanMu ya Rabb. Seperti malam dimana bulan purnama kian penuh. Menemani bumi yang terlalu istimewa. Hanya sekadar melihat video. Melihat giliran imam yang merdu suara bacaan Ayatul Kursinya. Suratul ikhlas pada rakaat keduanya. Bilakah lagi aku terima panggilanMu! Sungguh aku rindu!

harapan





Kesenyapan ini bagai berada di Masjid Quba dan Masjid Nabawi. Seakan mengaji ilmu pengajian Islam secara bertalaqqi. Dapatkah direalisasikan keadaan yang sederhana dan cukup tawadhuk ini?. Duduk berdiam di pondok papan daripada kayu hutan, beratapkan rembia atau nipah. Bersama 7 penghuni, punya jiwa yang sama dalam kalangan keluarga. Rutin harian cuma al-Quran dan Hadis. Manakala sumber lainnya adalah Ijma Ulama dan Qiyas Shahih. Ya Allah, adakah aku mampu beroleh kebaikan itu? Memiliki kefahaman dan kefaqihan di dalam agama? Alhamdulillah, sungguh beruntunglah pemilik ilmu feqah itu dan orang yang pakar dan tsiqah bidang itu. Allahuakbar!!

Thursday, September 5, 2013

Aku mahu manusia baik!




Di sini, dalam bilik ini aku berfikir! Semua yang ada adalah hitam dan putih. Tidak ada yang menyamai selepas malam. Sekalipun langit runtuh tidak mungkin angin fiksyen dapat mengubah apa-apa. Aku tidak dapat mengubah apa-apa untuk menghalang sesuatu yang dahsyat berlaku. Walaupun dengan sebaris ayatku. Sudah tuhan maha kuasa katakan hanya kamu dapat ubah dirimu sendiri. Bukan aku dan bukan siapa-siapa. Sekarang kamu di sini..membuat satu lagi dosa besar. Tidakkah kamu berasa bersalah?? Tidakkah tuhanmu sudah katakan perkara itu salah dan mengapa kamu dustakannya? Mengapa kamu mengikuti nafsumu? Bukankah sudah banyak petanda bahawa dunia sudah tua dan dirimu juga semakin berumur? Kamu bukan tidak tahu keburukan itu, namun kamu tetap melakukannya kerana merajai nafsu. Tidakkah kamu malu?? Kini kamu menyedarkan aku bahawa dunia seperti bintang-bintang yang malap. Dan ia seperti suluhan lampu yang malap dan akhirnya tiada memunculkan sinarnya. Aku sudah cukup jemu dengan kerosakan seperti ini. Rosaknya hubungan antara yang halal dan rosaknya pergaulan yang bukan muhrim. Mataku seakan buta, telingaku seakan tuli kerana terlalu banyak kemaksiatan. Hatiku tercalar dan parutnya tidak mungkin pernah sembuh. Apa yang merasuk setiap insan di muka bumi melaku perkara nista yang dilarang tuhannya? Bukankah mengambil perkara kebaikan dan menolak segala larangan adalah jalan menuju syurga. Sudah-sudahlah...tahukah kita bahawa dunia yang sedang berputar bebas seperti pusaran ini akan berhenti bila-bila masa apabila dikehendakiNya! Aku hanya mengharapkan kegilaan manusia akan berhenti. Tetapi..ia hanya sekadar permintaanku kepada yang maha kuasa. Selebihnya bergantung kepada gadis-gadis, teruna-teruna, suami dan isteri serta seluruh keturunan manusia. Ingatlah tuhanmu! Aliran darah itu seharusnya bergaul mengalir untuk perjuangan! Bukan untuk nafsu syahwat atau penipuan! Seperkara lagi...jangan biarkan mimpimu menjadi satu garisan senyuman kelat. Ia hanya akan diselangi dekahan ketawa yang sangat kuat. Aku mahu perkara baik! Aku mahu mimpi dan realiti yang baik! Aku mahu hakikat hidup yang baik! Dan..Aku mahu dunia dipenuhi seluruh manusia baik!

Samar




Dunia tidak adil? Atau kaukah yang tidak mengadili? Dengan cara itu, ia kelihatan seperti madu dan penawar bagi kerajaan kecil ini. Ada tangan masih terkapai-kapai menggagau debu. Hakikatnya orang di atas masih bermewah-mewahan. Bagai gris yang mengotori tanganmu. Dengan hasad dan penyelewengan..bagai awan kelabu yang bertiup lembut menutup samar kepada segalanya. Kelihatan indah bagai santapan syurga..yang mana teh dihangatkan dengan matahari, disapu jem dengan sinar bintang malam di atas roti bercahayakan bulan sabit di langit tinggi. Sebenarnya ia adalah satu pembohongan yang tiada batasan. Ya! Satu pembohongan yang pasti!