Monday, August 19, 2013

Bumi piramid mandi darah





Jam 12 malam ini aku mengintai bulan. Di negara ini, bintang masih menampakkan sinar berliannya. Aku berasa bahagia. Tiba-tiba hatiku terus membungkam walau negara masih rukun..Namun tidak diketahui sampai bila? Jam 8 pagi, aku masih dapat melihat sinar plasma matahari yang sememangya menyubur semangat. Sedang di negara piramid setiap detiknya hanya bermandi darah. Mayat bergelimpang di sekitar ceruk. Jiwa yang tidak berdosa dibedil peluru tidak bermata. Banyak jasad terkorban di medan puaka. Ketika rakyat mulai bangkit, jiwa syaitan pemimpin sementara tetap hauskan wangian darah syurga. Dia sememangnya manusia yang tiada tuhan dihati! Bertuhankan nafsu merampas kuasa. tetaplah dia sebagai penghuni kayu api. Dia yang sangat rakus tidak akan pernah berhenti selagi tidak bertuhankan wang. Orang kanannya yang dicucuk hidung ada yang lari selamatkan diri. Ada juga yang terperangkap ditahan di rumahnya. Sudah lama hidup rasanya pemimpin kaki neraka ini! Lihat saja sampai bila kau bermaharaja! Tuhan Esa ada bersama rakyat piramid. Tidak kisahlah walau gesaan campur tangan sudah diasak, kerana jiwa orang yang bertangggungjawab melindung itu hanya melihat tanpa merubah apa-apa. Jiwa yang melihat itu cukup tandus! kosong! Menikus untuk menjengah dan menghantar bantuan. Jelek aku jelek! Akhirnya, semua melopong melihat kehancuran. Oh! Sudah hancur! Bisik mereka. Rakyat piramid hanya mampu berzikir menggegar negara itu. Bagaikan paksi penebat peluru rambang. Yang mengalir hanya wangian darah putih yang mekar di sisi tuhan. Bergema laungan terapi jiwa setiap detik di segenap penjuru. Alunan ayat al-quran mampu membawa jiwa kemenangan dan kemuliaan syahid mereka. Janji Allah, DIA sentiasa ada bersamamu!