Monday, May 27, 2013

Tuan dan Hamba




Sebenarnya diri berasa terlalu letih. Letih melagukan rasa. Letih untuk mengulang semula. Tapi adakah hamba perlu teruskan begini? Bagai tiada kehidupan. Tiada semangat. Teruskan jua perjalanan walau beranjau? Namun, perempuan itu tetaplah perempuan. Sejak dulu, Hamba mahu darah baru membasahi bumi ini. Mampu menceriakan hari-hari hamba. Darah yang mengalir menjelmakan seorang yang warak dan disenangi semua, dengan izinNya. Saat ini, Hamba terfikirkan Tuan. Yang telah memukaukan Hamba...Bagaikan dewa yang turun dari kayangan! Seluruh alam raya berbisik, tersenyum riang menyambut Tuan. Tika inilah berasa bahwa usai sudah pencarian hamba. Namun, dapatkah Hamba melewatinya? Sayupan kata dari jiwa Tuan bagai alunan sungai yang mengalir. Setiap kalimah yang diungkap Tuan selalunya segar. Bagai penawar yang menghilangkan sunyi. Ya, boleh di ibarat bicara Tuan hanya terkandung kalimat بسم الله الرحمن الرحيم السلام عليكم و رحمة الله. Penawar segala gundah hamba. Menenangkan Hamba dan memberikan keyakinan bulat Hamba pada Rabb kepada segala situasi! Ketahuilah, Tuan itu anugerah dan telah dimuliakanNya berbanding yang lain. Syukur Alhamdulillah, Hamba mengenal Tuan. Berjuta bintang yang dihampar pada kaki langit, Tuanlah yang paling bersinar. Selama mengenali Tuan, tidak pernah Tuan menyakitkan Hamba seperti yang lain. Sangatlah pemurah Tuan kepada semua. Tuan itu pemilik hati yang ikhlas, punya luhur dan pekerti mulia. Sentiasa ada bila Hamba memerlukan. Senang sekali bersama Tuan. Mampu menghilang duka. Menghilang sedih hamba. Tuan, usahlah bercerita perkara lain, kerana hamba mahu mendengar apa seterusnya cerita kita. Tinggal menunggu Tuan saja. Lebih lagi kala hamba membasuh perih di saat duka mengalir. Mohon Tuan lihat di balik air mata hamba. Bukankah terdetik di hati bahwa kita punya waktu untuk menjalin mimpi bersama? Lupakanlah sejenak perkara lain..jangan biarkan hamba di belenggu rasa. Jika hati hamba terusik, basuhkanlah lara itu, pujuk segala rajuk rasa hamba. Bukankah Tuan saja orang yang paling memahami hamba? Walaupun sebelum ini ramai saja yang mendiskriminasikan! Mengapalah..? Ah biarkan saja..sudahpun Hamba menutup buku itu. Tuan, jujurkanlah hatimu. Buangkan segala perkara yang membatasi. Bukankah gerak hati kita sama? Tidakkah Tuan merasai dan menyedarinya? Tuan juga tahu siapa Hamba.. Cintailah diri Hamba apa adanya. Dan percayalah cinta ini akan menyatu dan membahagiakan. Insha Allah, izinNya.

Wednesday, May 8, 2013

Berita dari seorang anak laut





Saya seorang anak laut. Saya kini sudah kembali ke tempat asal keturunan saya. Kalau dah memang geng pelaut tu, pelaut jugalah. Hidup saya kini semakin tenang...imbasan yang selama ini saya bayangkan sedikit sebanyak telahpun berkesempatan untuk saya lakukan di sini. Punya tanah di sini, untuk mendirikan tempat teduhan bukanlah sesuatu yang sukar. Kata orang jangan berumah ditepi pantai jika takut dilambung ombak. Betul tu. Dan saya tidak takut apa-apa cuma apa yang ditakutkan, kalau saya mati tidak sempat bawa buah tangan amalan pada Rabb. Di sini juga, saya dapat merasakan udara inilah yang saya rindukan pada setiap kalinya. Pada waktu malam saya dan keluarga akan berkumpul memulakan aktiviti membaca tafsir secara bulatan. Pada tengah malamnya, saya mewajibkan untuk teropong bulan dan menangkap gambar melalui teleskop dengan DSLR. Secara teknikalnya, pada permulaan, memanglah susah, tapi lama kelamaan menjadi mudah. Gambar-gambar astrofotografi yang dikumpulkan ini bukanlah untuk dijual, namun sekadar mengisi masa lapang saya sahaja, untuk diframekan dalam album. Bagi saya itu adalah satu kepuasan. Sewaktu dinihari saya akan bersiap untuk ke tengah laut. Tengahari menjemur ikan dan sotong untuk dijadikan lauk tambahan. Di sini tidak sesulit mana, kerana tidak perlu bermewah mewahan, cukup ada peti televisyen untuk mengetahui berita semasa, kerusi rotan atau kayu untuk tetamu yang datang dan kereta yang antik untuk saya bergerak ke pasar. Tidak perlu ada peti ais untuk menyimpan fishball, hashbrown atau makanan segera lain. Kerana kehidupan disini mengajar saya untuk makan makanan yang segar yang hanya diperolehi dari tangkapan melalui isi perut bumi sahaja. Di setiap kalinya pun saya akan menghirup hanyiran laut yang terbentang luas. Walaupun tika waktu saya sedang mandi. Udara disini seolahnya kita berada dalam laut. Kadang kala jika musim air tanah tidak naik akibat kering, air lautlah yang menjadi air sasaran mandian kami sekeluarga. Dan bagi saya itulah kenikmatannya. Walaupun laut disini tidaklah terlalu bersih seperti laut sebelum saya dilahirkan namun saya dapat menerima ia sekadarnya. Benar, disini juga turut beberapa kali berlaku pergolakan tsunami. Tetapi, gelombang itu tidak sedahsyat di Jepun, Pulau Pinang dan Langkawi. Ahhh...biarkan saja kerana ajal maut ini di tanganNya. Sejauh manapun kita berlari tak akan dapat terlepas dari maut walaupun tersangkar di rumah agam. Ingatlah janji Allah dalam ayat-ayat peringatanNya!. Bagi saya, ada ketenangan di sini. Kami sekeluarga dapat bertenang di sini. Saya tidak kisahkan apa-apa lagi walau kulit sudah semakin cokelat seperti orang pulau. Laut di sini juga, banyak pohon kelapa..sepertinya sebuah perkampungan kelapa. Namun, ia tidak membataskan berlakunya aktiviti cerapan bulan disini. Cerapan boleh juga boleh dilakukan di kampung sebelah hujung sana. Di sana hanya menerima gangguan ribut pasir kecil sahaja. Kerana dikampung itu masih tidak banyak rumah didirikan. Ketika itu, kita dapat melihat kelahiran anak bulan untuk berpuasa dan menyambut kelahiran bulan baru untuk kemenangan berpuasa di hari raya. Sungguh takjub saya melihat baby bulan. Tidak perlu pun guna alat cerapan...semuanya hanyalah bantuan teleskop. Walaupun teleskop itu kecil pun sudah memadai dan masih boleh mlihat perkembangan imkanur rukyah itu. Di sini juga adakalanya saya berbumbungkan langit dan berbaring di daunan yang besar. Mencantumkannya. Haha...pengalaman indah seperti mencantumkan puzzle...namun selalu menerima gangguan angin yang menderu. Tetapi aktiviti itu tidak selalunya saya lakukan kerana saya teringat kata-kata seseorang bahawa di dalam laut ada naga. Mana tahu bila-bila masa sahaja naga itu boleh naik ke darat dan membaham saya takpun ia bakar saya hingga rentung. Sedang ketika itu saya asyik tidur lena sehingga tidak sengaja meninggalkan tahajjud malam. Tapi bila difikir sejenak, tidaklah pula saya tahu dari laut mana ia muncul. Hai...fikir saya, kalau pun ada...mungkin naga tu belum sampai sini lagi sebab ia mungkin masih di perairan perut bumi di sebelah benua Arab. Apapun..saya sangat gembira di sini. Dan sekiranya segelintir dari kita berminat untuk menjadi golongan pelaut...cubalah aktiviti yang saya lakukan di sini. Ia cukup menenangkan jiwa. Sekian, terima kasih...selamat berjuang untuk memperolehi kehidupan anda yang bahagia. Salam dari, Budak laut.

Wednesday, May 1, 2013

Aku takut peringatan itu!




Waktu merangkak ke jam 7.00 petang...kita di mana? ia adalah penghujung hari dan penutup segala catitan. Sudahkah kau tunaikan tanggungjawabmu? Kau dan aku perlu ingat akan kematian... Aku takut... Takut tidak sempat kepada apa-apa. Aku takut datangnya saat seluruh tubuh kita menggigil kerana tibanya panggilan maut. Kau juga takut hanyut dengan kenikmatan, bukan? Aku juga tak mahu hanyut tanpa memikirkan soal kematian. Tapi aku telah menanya diriku adakah aku memulakan langkah itu? Nampaknya tidak! Aku terlalu hanyut dan melebihkan beberapa perkara di atas dunia ini. Kau juga sama bukan? Cuba kau tanya dirimu apakah persiapan diri dan amalan yang telah kau lakukan untuk ditinggalkan sesudah mati? Apa jawapanmu? Aku kira kau juga tidak punya jawapan itu! Manakan ada seorang hamba di muka dunia tahu seberapa banyak amalan sudah dilakukannya! Hairan aku kepada sesiapa saja yang mengakuinya! Kau dan aku perlu sentiasa beringat! Perlu mengingatkan antara kita! Jangan sampai hari esok hari terakhir kita! Kau dan aku juga takut akan daun yang tertulis nama kita gugur dari pokok di atas Arasy, bukan? Takut di masa kita terlewat kepada segala amalan. Aku takut..takut jika kita leka ketika malaikat maut mengambil daun itu dan mulakan persediaannya ke atas kita! Na'uzubillahi min zalik! Berdoalah kita, supaya dapat beramal dan meneruskannya.