Sunday, January 13, 2013

Seni perang senyap



Perlukah aku berkata-kata lagi? Rasanya seperti tak mahu bercakap, hanya mahu berdiam. Mungkin aku takut dengan bayang sendiri. Takut apa yang mungkin aku katakan. Aku sengaja menggigit lidah setiap kali kau datang sehingga menyebabkan pendarahan di dalam mulutku. Aku hanya menahan nafas apabila kau datang dengan senyuman palsu. Dalam tenang dan arif, antara ego dan penghakiman telah membuktikan kepadaku bahawa ia sangat bernilai, berbanding emas-emasmu. Aku selamanya mahu menjadi lebih berhati-hati kerana darah panasku akan mula mendidih pabila melihat kau. Sedarilah... bahawa kau telah membawa seni perang senyap.

Apa yang perlu dibuang?




Jam 9:00, aku memulakan hari dengan berfikir tentang apa yang boleh dibuang. Terfikir manakan boleh aku memutar kembali masa yang berlalu cepat. Merentasi hidup dengan baik sehingga akhir walaupun aku terlepas beberapa bahagian terbaik dalam hidup. Bolehkah kita kembali untuk memulakan? Tiada siapa bersebelah. Sekali lagi, hari mendatang aku mahu perjalanan yang tenang. Aku tidak pernah terfikir berada di sini dengan sesiapa, kerana di dalam hatiku yang paling dalam ada ketakutan yang lama. Ampunkanlah ketidaktegasanku ya Rabb. Aku hanya hambamu. Seorang perempuan pula.

Monday, January 7, 2013

Rasa kesakitan sebenar




Benci..dan kau perlu tahu rasa kesakitan mati yang dilibatkan keturunanmu kepada saudaraku. Aku mahu kau tahu bagaimana rasanya sakit dan pedih seksaan. Semua kesakitan yang kau mulakan, aku rasakannya dan kesakitan ini tidak dapat menyembuh sekalipun orangmu menjadi tawanan tuhan. Kesemua dari orangmu tidak mengerti erti kesakitan kerana kau berasa kau dianiaya demi menuntut tanah yang bukan milikmu. Kau adalah lahanat yang menghancurkan jasad para solihin, kanak dan wanita yang tidak berdosa. Kau, askarmu telah hancurkan ratusan tempat ibadahku. Sekarang kau letakkan tanganmu ke udara..dan kemari, supaya aku dapat tunjukkan padamu erti kesakitan yang sebenar..!

Sunday, January 6, 2013

Tunggu saja saatnya

Besok sehari lagi... Aku tahu kau membenci aku kerana tinggal di bandar kecil ini dan tahu kegiatan kau. Tapi aku masih bertanya adakah engkau akan sampai ke sini lagi? Ia bukanlah kerana aku, tapi kerana orang yang ditimpa jongkong emas ni. Ya, memang tempat ni merupakan sebuah bandar kecil yang tak hidup. Malah, kebanyakkan rumah tumpangannya tidak ada air. Sukar juga untuk mendapatkan air bersih untuk diminum. Dan, sudah pastinya jika kau datang, aku dapat lihat jelas di mata kau bahawa duit yang membawa kau kesini. Kau selalu berkata bahawa duit bukan segalanya, kerana tak mampu membahagiakan. Tapi aku lihat jelas ketamakan di mata kau. Dimana saja punya lubuk wang, kau pasti ada. Melihat kau begini, adakah kau berfikir selamanya akan terus hidup seperti seorang raja? Minta maaf, sesungguhnya aku amat meragukannya. Tunggu saja saatnya.

Saturday, January 5, 2013

Devisyen jenayah

Divisyen demi divisyen.. aku harus lebih cekal... kali ini lebih kepada latihan rohani berhadapan kematian..berkata-kata dan berucapan dengan mayat-mayat, berhadapan kehancuran rumah tangga, kebakaran, pergelutan, kongsi gelap dan perdagangan manusia.. berhidup lagi sebagai gelandangan.. memaksa untuk terus berkuat di divisyen ini..harus habiskan sedikit lagi sebelum aku tetapkan untuk berpergian.