Friday, May 18, 2018

Promosi Hebat Buku Alternatif/Indie



Assalamualaikum kepada semua. Hi there...

Sempena Ramadhan ini, syarikat penerbitan Wanna A.R Publishing akan membuat promosi bagi dua buah buku yang masih berbaki. Pembaca berpeluang meraih tawaran promosi hebat buku ini dengan membeli satu percuma satu sementara stok masih ada.Stok buku di atas iaitu Salju Timur (2017) dan Antologi Puisi Cheritera Pembuluh Darah II (2007) sememangnya cukup terhad. So, cepatttt....

Pembaca yang mahukan stok karya alternatif ini, boleh terus WhatsApp nombor tertera 0102226002 dan boleh terus PM,atau DM penulis di rangkaian blog ini, email ke wanna.ar@gmail.com/ wnahyde@gmail.com atau di media sosial, laman mikro Twitter: WannaAR atau Instagram (IG): @wannahyde.

Manakala bagi tiga buah buku karya penulis WannaAR juga boleh ditempah terus juga di rangkaian media sosial terbabit.

Diskaun sebanyak 15% bagi setiap tiga buku tempahan iaitu Novel Abad Lalu (2009), Antologi Puisi Cheritera Pembuluh Darah (2005) dan Cerpen Cheritera Pembuluh Darah (2015).

So, apalagi, jangan fikir banyak untuk hanya ,mendapatkan salah satu daripada karya alternatif/indie anak Malaysia ini.


Jadi, tunggu apa lagi.....


Monday, May 14, 2018

Terima Kasih Hyde!




Akhirnya Hyde buat konsert semalam di Kuala Lumpur. 
Dengan suaranya yang dinamik, mampu memukau seluruh dewan MCA hall. 

Tercapai juga impianku selama 25 tahun Hyde berkecimpung dalam seni ini untuk melihat Hyde perform di Malaysia. 

Bukan dengan L'Arc En Ciel atau Vamps tapi secara solo dan itulah impianku sejak belajar di Uni (Uitm). 

Memang hanya mahu melihat Hyde perform solo. Jadi impian itu telahpun menjadi kenyataan. 

Semalam memang auranya sangat memukau malah suaranya sungguh menggetarkan jiwaku. Ya, kuakui, sejak belajar di Uni lagi (bersama fan fanatik yang juga amat meminati Hyde pada masa itu) jadi, lebih kurang 14 tahun lalu aku hanya mahu melihat Hyde beraksi solo. 

Alhamdulillah. Dan aku memang sangat berpuas hati. Hyde bukan sekadar penyanyi biasa namun dia merupakan seorang penghibur yang hebat dan cukup luar biasa. 

Malah, pandangan peribadiku buat Hyde juga, dimana dia merupakan seorang daripada penyuntik semangatku untuk terus berkarya. 

Mendengarkan melodi dan lirik yang dihasilkannya memberikan nafas kepadaku untuk melahirkan beberapa karya 'masterpiece'ku. 

Jadi, kuucapkan terima kasih buatmu Hyde, terima kasih yang tak terhingga. Tanpamu aku pasti tidak mampu menghasilkan karya independen dan alternatif yang unik. 

Buat Hyde, kamu adalah insan yang teristimewa dan amat penting dalam hidupku. 

'My heart draws a dream' lagu yang cukup indah dan lirik yang cukup bermakna bagi diriku. 

Begitu juga dengan 18 lagu dendangan Hyde pada malam itu, antaranya (Flower, Jojoushi, Winter Fall, Honey, Forbidden Lover, Shallow Sleep, The Cape Of Storm, Evergreen, Vampires Love, Secret Letter dan Hoshizora) yang mana ia masih segar dibenakku dan sentiasa menggetarkan jiwaku sehingga ke saat ini.


Dan lagu-lagumu itu sentiasa bermain dibenakku sejak 14 tahun yang lalu. Terima kasih sekali lagi Hyde. Aku sayang padamu, Aku cinta padamu. 

Semoga semangat untuk mengejar impian tidak akan pernah terpadam sehingga terputus nafasku. Biar ia membara di jiwaku.

Aku, Wanna peminat tegarmu selamanya.

Wednesday, May 9, 2018

Mimpi Indahku




Pagi ini melimpah cerah yang tenang
tiada duka, kusut cuma tenang
tenang yang tidak berbelah bagi
berenang jauh ke kolam matamu 
yang cukup dalam...
Dan,
terlihat senyuman itu, 
Ia mekar tersemat ke dalam jantungku
Mengalir terus ke relung jiwaku
Membentuk sebuah pengharapan yang kudus
Ya, ia nikmat dari dalam mimpi indahku.
Moga ia mampu ku tuntut 
pabila menjejakkan kaki ke syurgaMu, Allahku.

Menengadah Kepalaku Ke Langit







Saat ini hanya mahu rakaat 
biarkan masa ini berhenti
aku tak mahu mengira 
sehingga berapa ribu pun rakaat ini 
bakal dan mampu ku ulangi.
Biarkan ia menjadi jutaan 
sehingga putus nafasku.
Aku hanya mahu berhenti berdagang 
Mahu berhenti segalanya.
Tuhanku, 
Harta ini adalah milikMu
Nyawa ini juga milikMu.
Hanya mahu menghabiskan 
sebanyaknya rakaat 
Menengadahkan kepalaku ke langit, 
berdoa dan terus berdoa 
hanya mahukan pintu-pintu langitMu terbuka
Ya, mahu terus hanyut merinduiMu,
Allahku..tuhan semesta alam.

Tuesday, January 23, 2018

Tuhan..Jagai Diriku

Bertenang wahai jiwa...
Mentari mula menyinar
Biarkan cerita musim salju
dilitupi gurun pasir
Biarkan ia tertinggal
di segenap bahagian cerun pasir
Biarkan ia hilang dihempas hujan yang
turun di jantung gurun
Di pelabuhan itu..
Adakah disifatkan seperti hidup dalam kematian?
Sedangkan dari jauh aku masih dapat melihat
Aurora sedang menari mempamerkan
kehijauan zamrudnya yang memukau
Namun apakah lagi yang masih tertinggal?
Ya, aku yang masih juga dihambat waktu
masih berlumba di dunia yang sia-sia
Oh tuhan...
Jaga diriku dari alpa
bawa aku ke 'ArsyMu
untuk aku nikmati hasil
yang Kau janjikan padaku

Tuesday, January 2, 2018

Pintu Menuju 'Arsy



Setiap hari dan segenap malam yang panjang
melaku sebanyak amalan
demi memaut cinta dan rindu buat Tuhan, Allah Azzawajal
dari terbit fajar hingga terbenam matahari
bersimpuh lelaki mulia menghadap ilahi
tidak pernah mahu berhenti bertasbih,
bertahmid, bertahlil, bertakbir, beristighfar walau sekali
maka, terkuaklah pintu dari tempat terbaik
tersedia buahan aneka macam.
sungguh.. kenikmatan itu adalah syurga
yang sarat dipenuhi keinginan hati manusia




Wanita Dari Gurun Pasir




Wanita dari gurun pasir itu
bukanlah wanita biasa
melainkan seorang yang mempunyai kesempurnaan jiwa
melampaui pula kebanyakan ahlul sufi
hanya mahu menempuh jalan keesaan ilahi
demi mengejar jalan samudera keesaan yang maha kuasa
tidak pernah berganjak
bersama berselubung keunggulan takwa,
makrifat dan kezuhudan